Keluarga Cemara
Dok. Visinema via Youtube.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Harta yang paling berharga adalah keluarga. Istana yang paling indah adalah keluarga. Puisi yang paling bermakna adalah keluarga. Mutiara tiada tara adalah keluarga”.

Para pembaca tentu hafal di luar kepala soundtrack lagu dari sinetron Keluarga Cemara, yang pernah tayang dan menjadi hits di salah satu televisi swasta nasional era tahun 1990-an. Termasuk penulis juga, selalu menunggu pemutaran sinetron itu.

Nah, untuk mengobati kerinduan kita pada sosok Abah, Emak, Euis dan Ara, saat ini Keluarga Cemara dalam versi filmnya sudah mulai menyapa di bioskop kesayangan. Banyak hal yang bisa kita pelajari dari film tersebut, maka tak ragu saya menyarankan untuk menonton film ini.

Kisah yang diangkat dalam film Keluarga Cemara tak berbeda jauh dengan versi sinteron, yakni tentang satu keluaga yang tiba-tiba jatuh miskin akibat ditipu dalam pekerjaan proyek yang sedang ditangani Abah. Sehingga seluruh rumah dan harta mereka disita oleh pihak berwenang.

Tak lagi punya tempat tinggal, mereka akhirnya pindah ke rumah peninggalan Aki atau orang tua Abah di Bogor. Cerita dimulai, ketika bagaimana Abah, Emak, Euis dan Ara harus beradaptasi dengan kehidupan baru dengan segala keterbatasan yang ada.

Film Keluarga Cemara seperti menyampaikan pesan pada generasi milenial, bahwa menikah dan membangun rumah tangga itu tidak mudah. Ada resiko-resiko yang harus siap dihadapi bersama. Dan bagaimana mengelola komunikasi serta emosi antara satu dengan yang lain, sehingga mampu menjaga kekompakan keluarga.

Pesan lain yang bisa ditangkap dari film Keluarga Cemara, tentang pembagian peran dan tugas antara Abah dan Emak. Di mana ketika Abah mengalami kecelakaan kerja yang menyebabkan kakinya patah tulang dan harus digips, maka Emak yang mengambil alih peran sebagai pencari nafkah keluarga, dengan membuat dan berjualan opak.

Termasuk ketika dalam satu kesempatan Abah mengatakan jika keluarga menjadi tanggung jawabnya sebagai lelaki dan kepala rumah tangga. Pernyataan Abah itu dibantah langsung oleh sesama rekan kerjanya di ojek online. Bahwa ketika rumah tangga dibangun sejak awal oleh komitmen lelaki dan perempuan. Maka untuk bertanggung jawab menjaganya harus bersama-sama pula.

Sementara itu Euis yang masuk masa pubertas, juga mengalami gejolak emosi serta bersitegang dengan Abah. Beruntung ada sosok Emak dan Ara yang bisa meredam, sehingga perseteruan tidak semakin panjang. Malah akhirnya Euis meminta sama pada Abah. Tetapi kritik menarik dari Euis yang disampaikan pada Abah, juga menjadi kritik bagi kita semua.

Jika ada Lelaki atau Ayah yang merasa bertanggung jawab atas segala hal yang terjadi dalam keluarganya, maka siapa nanti yang akan bertanggung jawab atas diri lelaki itu. Artinya, antar satu sama lain anggota keluarga mengedepankan prinsip kesalingan. Ketika salah satu melemah, maka yang lain harus saling menopang dan menguatkan, hingga dalam kondisi tersulit sekalipun keluarga akan tetap bisa bertahan.

Di akhir cerita Keluarga Cemara bahagia, dan tidak jadi pindah ke Jakarta. Apalagi dengan bertambahnya anggota keluarga baru bayi kecil bernama Agil, semakin melengkapi kebahagiaan mereka. Dari Keluarga Cemara kita belajar, setiap potensi anak-anak perempuan Abah dan Emak diberi ruang seluas-luasnya, mendapat dukungan dan jalinan komunikasi yang baik, dengan pelibatan Abah dalam pengasuhan bersama.

Salah satu yang saya suka dari film ini, tidak ada kisah cinta segi tiga, lelaki lain atau perempuan lain yang hadir di tengah keluarga. Monogami menjadi pilihan, dan nilai-nilai keluarga yang sangat dijunjung dengan baik, sehingga melewati badai sekencang apapun, dengan pola pengasuhan seperti Keluarga Cemara kelak akan mampu menghadapinya. Dan saya bangga telah menonton Keluarga Cemara. Kalau kamu kapan?[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.