Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Desa Tulungagung Kecamatan Kertasemaya Kabupaten Indramayu, saat ini sedang melaksanakan Pemilihan Anggota BPD. Sahabat saya, Ertini atau yang akrab disapa Titin, mencalonkan diri sebagai perwakilan dari unsur perempuan. Kisah hidupnya layak untuk kita simak, karena begitu menggetarkan dan menjadi inspirasi bagi siapa saja.

Titin Ertini (35 tahun) merupakan bungsu dari 5 bersaudara. Ibunya meninggal dunia, tepat usai melahirkannya. Kenyataan ini memberikan Titin kesadaran untuk mendampingi ibu hamil yang berresiko tinggi, sehingga mengantarkannya menjadi kader posyandu terbaik tingkat Kabupaten Indramayu pada tahun 2009 dan tingkat Provinsi Jawa Barat pada tahun 2010 silam.

Atas keberhasilan dan pengalamannya itu, Titin diminta membantu bidan desa ketika sedang praktik melayani pasien. Karena itu pengetahuannya tentang kesehatan reproduksi tak diragukan lagi. Bahkan seringkali ia juga menjadi rujukan teman-temannya untuk berkonsultasi masalah kesehatan reproduksi perempuan.

Sebelum itu, selepas menempuh pendidikan di Madrasah Aliyah Hidayatul Mubtadien Tegalgubug Arjawinangun Cirebon, Titin mengadu nasib menjadi buruh migran di Arab Saudi selama 5 tahun. Ia bertekad ingin melanjutkan pendidikan, karena menurutnya tak ada yang bisa dia mintai bantuan kecuali diri sendiri, dengan keterbatasan ekonomi yang dialami keluarganya itu.

Sementara ayahnya, yang merupakan mantan Lebe (disebut Kesra Desa saat ini), sakit stroke menahun. Sisa tabungan yang dimiliki keluarga, habis untuk biaya pengobatan. Dan Titin yang sudah banyak pengalaman mengikuti pelatihan sebagai kader posyandu, dengan tekun dan telaten merawat ayahnya sendiri hingga tiada.

Sehingga jika ingin merubah masa depan, harus dilakukan oleh diri sendiri. Dalam beberapa kesempatan Titin selalu mengatakan, “Perempuan harus percaya diri jika ingin maju. Kemiskinan bukan alasan untuk menyerah, minta dikasihani orang lain, dan menunggu uluran tangan orang lain.”

Pulang dari Arab Saudi, Titin mendaftarkan diri sebagai mahasiswa di Sekolah Tinggi Agama Islam Pangeran Dharma Kusuma Segeran (STAIS).

Mulanya Titin mengambil program Ekonomi dengan harapan bisa bekerja di lembaga keuangan seperti bank atau koperasi.

Ketika kuliah sudah berjalan satu tahun, Titin baru tahu ternyata ia kuliah di Pendidikan IPS Ekonomi, yang muaranya kelak berprofesi menjadi guru. Saat tugas PPL, ia mengambil lokasi di SMP NU Kertasemaya. Hingga kini masih aktif mengajar di lembaga yang sama, dan mendapatkan sertifikasi guru dari SMK NU Kertasemaya.

Selain mengajar, Titin juga aktif di setiap kegiatan yang diselenggarakan pihak desa dan lingkungannya. Menjadi petugas pemungutan suara saat pemilu, petugas sensus, panitia PHBI, bermacam lomba dan menjadi bagian dari program pengentasan buta huruf di desa.

Kemauan dan semangatnya yang tinggi, dengan diimbangi rasa percaya diri mendorong Titin untuk tak pernah lelah berproses, di mana saja dan kapan saja.

Bahkan sesekali, Titin juga menjajal kemampuannya menjadi Master of Ceremony (MC), dalam beberapa kesempatan di acara pernikahan, pengajian, dan lain-lain.

Titin berharap dengan mengikuti pencalonan anggota BPD Desa Tulungagung, ia bisa melakukan banyak hal untuk desa tercinta. Seperti mengawal proses pembangunan, baik fisik maupun sumber daya manusia (SDM), dengan melibatkan serta mendengarkan suara perempuan.

Meski Titin mengaku tidak punya modal dan menolak politik uang, namun ia optimis mampu melewati proses pemilihan BPD Desa ini. Karena menurutnya, dalam setiap kesempatan yang ia tempuh selalu ada makna pembelajaran, karena ada upaya untuk merawat harapan, dan terus memperbaiki kualitas diri sendiri.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.