pria tua butuh curhat
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ada beberapa pemahaman dari teks agama yang perlu kita luruskan sebelum kita yakini. Karena ada banyak orang memahami suatu teks hanya dari terjemahan. Tanpa mengetahui makna, konteks, asal muasal, asbabun nuzul, dan maksud teks.

Pernah suatu ketika saya sedang bersama Ewa (Pakde) saat liburan semester. Saat itu saya sedang berada di rumah Nenek, tiba-tiba beliau bercerita perihal dirinya yang punya niat untuk berpoligami.

Ewa menanyakan padaku ihwal niatnya itu. Saya pun bingung menjawabnya. Kemudian sampailah kita pada perdebatan. Ewa menanyakan teks al-Quran yang membolehkan untuk berpoligami. Dia bersikeras tentang ayat itu.

Ewa dengan gayanya mengatakan juga tentang kanjeng Nabi yang berpoligami pada zamannya.

“Nis, poligami itu boleh kan dalam Islam? Toh di dalam al-Quran juga dijelaskan dan itu artinya adalah sunah Nabi.”

Sontak aku tak setuju, dengan kalimat bahwa poligami itu adalah sunah Nabi. Dan aku langsung jawab, “Ya engga lah, masa poligami sunah Nabi.” Dengan dada berdebar karena sebetulnya saya belum tahu persis kalau itu bukan sunah Nabi.

“Lah kan buktinya Nabi saja punya banyak istri. Iyakan? Ah sudahlah Ewa mau pulang.”

Kemudian beliau pun beranjak pulang. Dan aku pun masih mikir. Sebenarnya banyak hal yang ingin kujelaskan terhadapnya, tapi sayang sekali saya belum tahu dasar dari ayat dalam al-Quran yang dimaksudkan Ewa dan juga alasan pasti kanjeng Nabi berpoligami.

Selang bergantinya semester, saya baru paham ayat yang dimaksud Ewa adalah surat an-Nisa ayat 3. Bersyukur saya kuliah di Institut Studi Islam Fahmina (ISIF), kampus yang memberikan saya pemahaman tentang Islam dan gender, toleransi, HAM, dan sebagainya. Bahkan semua pemahaman langka itu ada mata kuliahnya sendiri. Mungkin kampus lain juga ada, saya tidak tahu.

Lalu suatu hari saya coba ikut “Short Course Mengembangkan Prespektif Mubadalah (Resiprositi) dalam Kajian Keislaman Adil Gender.” Pembahasan di dalamnya pas sekali untuk bisa menjawab pertanyaan dari Ewa.

Dalam acara itu ada tiga pembicara yang begitu jelas menjabarkan tentang poligami dalam Islam. Salah satu pembicara yang masih saya ingat adalah KH Marzuki Wahid. Beliau menjelaskan tentang ayat tersebut dan beliau berkata, “poligami itu haram.”

Kata Kiai Marzuki, pemahaman orang pada umumnya adalah seseorang tidak boleh berpoligami kecuali dengan tiga syarat yang dapat dipenuhi. Yakni jaminan finansial, izin kepada istri pertama, dan yang terakhir adalah sanggup berlaku adil.

Adil pun seringkali diartikan sebagai suami bisa membagi rata masalah finansialnya dan jatah hubungan intim. Padahal adil sebetulnya bukan hanya dua masalah itu tapi apakah dia sanggup adil dalam batin? Bagaimana perasaan istri pertama ketika suami sedang dengan istri kedua? Lalu apakah iya tidak akan cemburu?

Ketika istri kedua sedang bahagia karena ada suami di sisi sedangkan istri pertama menjalani harinya dengan kesepian dan kerinduan, apakah itu keadilan?

Dari situlah saya mendapatkan jawaban atas niatan poligami Ewa. Pertanyaannya tentang apakah boleh poligami dalam Islam? Saya akan tegas menjawab, tidak boleh. Karena mustahil seseorang bisa memenuhi syarat tadi, khususnya adil, kecuali kanjeng Nabi.

Nabi pun tidak pernah berpoligami saat menikah dengan Siti Khodijah. Beliau suami yang sangat setia. Kalaupun setelahnya terjadi cerita yang berbeda, Nabi menikahi perempuan-perempuan yang lemah, hampir hilang, putus asa karena tidak memiliki suami dan keluarga. Nabi pun menikah dengan perempuan yang sudah tua.

Dari sini saya memahami bahwa untuk mengetahui kandungan makna dari teks dalam al-Qur’an maupun hadist kita harus jeli dan berhati-hati. Jangan hanya memhami secara leterlek. Sebagai anak muda kita harus kepo dan penasaran kenapa sebuah teks berkata demikian.

Terakhir saya dengar kabar, Ewa tidak jadi poligami. Saya bersyukur karena saya tidak harus berdebat lagi dengannya bahwa poligami itu tidak dibolehkan dalam Islam.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.