Ibu Ida Nur
Hj Ida Nurhalida, Kepala Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Cipasung, Tasikmalaya.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Laki-laki dan perempuan saya istilahkan seperti sayap burung,  kiri dan kanan. Bahwa laki-laki dan perempuan harus sama-sama kuat, jika salah satunya saja  yang kuat maka tidak akan bisa terbang jauh.”

Itulah yang sering diungkapkan Hj Ida Nurhalida, Kepala Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Cipasung, Tasikmalaya untuk mengingatkan kepada siswanya agar berlaku adil dan berbuat baik tanpa memandang jenis kelaminnya.

Menurut ibu empat anak ini, ia tidak mengatakan istilah gender kepada siswanya, tapi langsung mengaplikasikannya dalam kebijakan-kebijakannya di sekolah. Sebagai seorang kepala madrasah ia memiliki wewenang untuk itu. Ia menekankan untuk selalu memberi ruang kepada para siswa dan siswi dengan kesempatan yang sama.

Satu sisi ia juga mendorong para siswinya untuk menjadi pemimpin di organisasi OSIS maupun ekstrakurikuler lainnya. Ketika anak didik perempuan itu didorong potensinya, ia merasa para sisiwi ini memiliki potensi yang besar sering mendapatkan juara di kelas maupun luar kelas.

Hal ini memberi kesadaran dia bahwa siswa-siswi memiliki potensi yang harus dikembangkan. Dengan harapan kelak menjadi masyarakat yang mampu menjadikan negara ini lebih baik.

Ia sering mengistilahkan relasi siswa-siswinya seperti sayap burung kiri dan kanan, bahwa laki-laki dan perempuan harus sama-sama kuat. Jika salah satunya saja yang kuat maka tidak akan bisa terbang jauh.

Ia menyampaikan hal itu melalui ceramah upacara atau latihan kepemimpinan siswa. Bahwa semua laki-laki dan perempuan harus beramal saleh, harus memiliki kemampuan yang baik, tidak boleh yang satu tergantung yang lain, harus sama-sama bersinergi.

Dakwah gender di pesantren

Begitupula di pesanteren, putra kedua KH Muhammad Ilyas Ruhiat itu, dalam pengajiannya juga menyampaikan isi buku 60 Hadis; Hak-Hak Perempuan Teks dan Intrepetasi, karya Dr. Faqihuddin Abdul Kodir.

Dia jadikan suplemen setiap malam Jumat kepada para santri, semalam dua hadis. Dengan metode curah pendapat dan tanya jawab sehingga memberikan wawasan kepada mereka.

“Saya sampaiakan, kita sebagai perempuan harus memiliki kesadaran atas diri. Bahwa kita yang harus menjaga, kita yang harus memberdayakan,” katanya dengan tegas.

Istri Drs H Abdul Khobir itu merasa peduli terhadap santri dan siswanya karena di usia mereka rentan terhadap kekerasan dalam pacaran, kekerasan di sekolah, guru, dan siswa. Begitupun cara apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya.

Tak hanya di pesantren yang dia asuh. Di majelis taklim yang dia isi setiap minggunya, tak jenuh ia menyampaikan betapa pentingnya memberi kesempatan yang sama dalam bidang pendidikan kepda anak laki-laki maupun perempuan.

“Jangan kalau punya anak dua, laki dan perempuan, hanya laki-laki yang didorong sekolah, tapi harus semuanya,” tegasnya.

Lalu memotivasi mereka para ibu majelis taklim untuk belajar terus menerus, seraya memahami dunia remaja atau anak-anaknya. Ia juga mengaitkan berbagai contoh kasus seperti trafficking, kekerasan seksual, KDRT, untuk menguatkan pemahaman mereka akan pentingnya menjaga dan merawat pendidikan anak dan keluarga.

Terinsipirasi dari orangtua

Pertama kali berkenalan dengan isu kesetaraan gender melalui program Fiqhun Nisa yang diadakan oleh P3M. Di forum ini Hj Ida mengenal sosok seperti Lies Marcoes dan Masdar F. Mas’udi yang menjelaskan tentang bentuk-bentuk ketidakadilan gender di masyarakat.

Namun jauh sebelum itu ia mengaku langsung teringat pada orangtuanya almaghfurullah KH Muhammad Ilyas Ruhiat. Cara pandang seperti itu sudah dilakukan ayahnya. Menurut penuturannya, sang Ayah di rumah tidak segan membantu ibu di dapur.

Ketika menyiapkan makanan untuk anak dan santrinya, Kiai Ilyas tak sungkan membantu Nyai Dedeh sang ibu. Ketika sang Ibu akan bepergian, ajengan menyiapkan bajunya. Dalam hal berkomunikasi, kiai Ilyas selalu melakukan musyawarah dan meminta pendapat sang istri Nyai Dedeh.

Dalam hal pilihan pendidikan maupun jodoh, Ajengan Ilyas tidak memberikan kebebsan kepada anak-anaknya. Ketiga anaknya senatiasa diberikan kesempatan yang sama, sama-sama didengarnya.

Hal ini menginspirasi adik kandung Budayawan Acep Zamzami Noor ini untuk selalu berpegang dan memperjuangkan nilai kesetaraan, keadilan dan akhlak dalam laku lampahnya. Meskipun masih banyak resistensi maupun tantangan yang ia hadapi.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.