Kebun Sakinah
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saya sering diminta untuk sekedar mendengarkan curahan hati teman-teman yang sudah menikah. Baik itu yang berperan sebagai suami ataupun istri. Rata-rata ketika pernikahannya dihadapkan pada satu persoalan, mereka kerap kali memberi pernyataan bahwa yang bertanggung jawab dalam menyelesaikan persoalan tersebut ialah pasangannya, bukan dirinya sendiri.

Saya kira itu tidak salah, namun kembali lagi pada tujuan dasar sebuah pernikahan yang diajarkan Islam. Semua yang terjadi pada hubungan suami dan istri itu menjadi tanggung jawab bersama, apapun persoalannya. Tidak bisa di kotak-kotakkan, seperti urusan domestik manjadi beban perhatian istri, dan segala yang berhubungan dengan urusan publik hanya menjadi tugas suami.

Seperti yang disampaikan KH Faqihuddin Abdul Kodir dalam Qira’ah Mubaadalah bahwa setiap pernikahan harus memiliki tujuan yang jelas. Tujuan yang dapat dipahami bersama. Tujuan itulah yang menjadi pemandu pasangan dalam membangun ketahanan keluarga dan mewujudkan kehidupan yang sakinah, mawaddah, wa rahmah.

Jelas bahwa suami maupun istri mempunyai tugas yang sama yaitu merawat, membangun dan mempertahankan pernikahan tersebut. Tantangannya, masih sedikit pasangan yang mengetahui bahwa ketahanan keluarga harus dibangun bersama.

Waktu main ke Yogyakarta, saya menemukan inisiatif yang baik dari Kantor Urusan Agama (KUA) Kec. Galur, Kab. Kulon Progo. Ketua KUA, Zamroni Sandi mengatakan pihaknya mendorong para pasangan pengantin untuk membangun ketahanan keluarga bersama-sama. Caranya sungguh menarik, dengan menanam pohon dan menabur benih ikan.

Kebun Sakinah

Setiap pasangan yang telah menikah di Galur diwajibkan untuk menanam satu pohon jenis apapun, tapi yang diusulkan pohon yang dapat berbuah. Tujuannya supaya ketika pohon tersebut berbuah, manfaatnya dapat diambil penanam dan masyarakat lain.

Pihak KUA telah menyediakan tempat untuk menanam pohon tersebut yang diberi nama “Kebun Sakinah”. Setiap pohon diberi nama sesuai nama pasangan yang menanamnya. Bagi mereka yang tidak sempat untuk menanam di Kebun Sakinah, pihak KUA memberi pilihan lain yaitu bisa menanam di pekarangannya masing-masing.

Filosofinya, ketika seseorang menanam pohon di suatu tempat, maka itu menjadi tenger (tanda). Zamroni menjelaskan bahwa di kalangan Jawa kuno, ketika ada orang yang menikah, maka kemudian mereka ditengeri, yaitu nama yang digunakan sebelum menikah diganti dengan nama yang lain.

Karena hal itu dapat berpengaruh pada data kependudukan kemudian mereka menggantinya dengan memberikan nama pada sebuah pohon yang ditanam.

Selain tradisi Jawa kuno, tanam pohon tersebut juga bertujuan untuk memberi pemahaman bahwa merawat, membesarkan serta memupuk keluarga itu ialah tugas bersama. Sama halnya dengan merawat pohon yang ditanam.

Pengertian sederhananya pohon tersebut diibaratkan pada kehidupan sebuah keluarga yang harus dipertahankan secara bersama-sama. Hal ini bertujuan supaya mereka dapat membina keluarga dan membangun keluarga sakinah, mawaddah dan wa  rahmah.

Selain itu, KUA setempat juga melakukan program tebar benih, atau lebih tepatnya tabur ikan sebagai media pengetahuan tentang prinsip pernikahan.

Jadi teknisnya, ketika pasangan selesai melaksanakan akad pernikahan, sebelum melakukan hal lain, penghulu akan mengarahkan mereka untuk menanam pohon dan tebar ikan di sungai lepas.

Tujuan kedua kegiatan di atas, menurut Zamroni ialah supaya calon pengantin bisa menambah amal jariyah dengan menanam pohon dan tabur ikan. Kemudian, harapan lainnya ialah agar masing-masing manten mempunyai kesadaran dalam mewujudkan sikap ketersalingan antara suami istri.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.