Salmafina Sunan
Salmafina Sunan
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Masih lekat di ingatan kita tentang kejadian yang dialami Rina Nose saat memutuskan untuk melepas hijab. Alasannya karena ia ingin menjadi manusia dengan atau tanpa atribut yang menempel di tubuhnya.

Namun, keputusannya telah memicu kontroversi. Seperti biasa, masyarakat kita yang terlalu mengagungkan hijab sebagai atribut keagamaan dan menjadikan penampilan sebagai standar moral seseorang membuat Rina Nose banjir hujatan.

Hal ini kembali dialami oleh Salmafina Sunan, yang baru-baru ini melepas hijabnya. Ia menjadi dirinya sendiri dan mencintai dirinya dengan caranya sendiri. Alih-alih mendukung kebebasan atas pilihan yang ia kehendaki, warganet malah menghujat dan tak sedikit yang memberikan sumpah serapah padanya.

Sebagai tokoh publik, tentu Salmafina sudah paham dengan respons yang akan ia dapatkan dari warganet.

Saya meyakini, keputusan yang ia ambil sangat berat untuk dirinya. Tetapi dengan penuh kesadaran atas kebebasan tubuhnya, ia telah menemukan cara untuk mencintai dirinya dengan menjadi dirinya sendiri tanpa harus ada paksaan dari siapapun.

Kita sebagai manusia yang terlahir sebagai makhluk sosial kerap latah mengomentari penampilan orang lain. Sehingga tanpa sadar telah mengeksploitasi kebebasan seorang individu, seorang perempuan atas otoritas tubuhnya.

Kapan kita berhenti mengomentari penampilan orang lain? Kapan kita berhenti mengatur tubuh perempuan?

Suatu kali teman saya baru saja memakai hijab untuk pertama kalinya, teman-teman saya yang lain berkomentar, “kamu pakai hijab jadi lebih cantik, lho”.

Saya membayangkan, andai saya yang mendapat komentar seperti itu, pastilah saya sudah berpikir macam-macam, saya merasa jika saya tidak berhijab saya akan terlihat tidak cantik dan tidak menarik. Tentu hal ini tidak nyaman untuk saya.

Makna hijab yang dipakai menjadi berubah. Hijab hanya sebagai atribut untuk mempercantik diri, hanya sekadar untuk terlihat menarik di mata orang lain. Tak ada bedanya dengan pakaian yang menempel di tubuh dan tata rias yang menempel di wajah.

Pemakaian hijab pun seakan menjadi tuntutan hanya untuk terlihat sebagai yang lebih taat pada aturan agama, agar terlihat sebagai yang lebih bermoral dari yang lainnya. Standar calon menantu idaman pun kerap bertambah selain sopan, manis, pandai memasak, pintar mendidik anak, serta memakai hijab.

Saya sebagai perempuan, memakai hijab atau tidak memakai hijab bukan hak orang lain untuk ikut campur di dalamnya. Menjadi orang baik tidak perlu dipandang dari penampilan luarnya.

Perempuan sebagai individu merdeka yang juga bisa merasakan sakit, bisa merasa kurang, bisa merasa menjadi cantik dengan atau tanpa hijab yang menempel di tubuhnya.

Perempuan sebagai manusia yang hidup dan tinggal dengan manusia lainnya yang berbeda pula. Manusia merdeka yang sangat mungkin suatu saat nanti memiliki keinginan untuk melepas hijab dan berhak atas otoritas tubuhnya.

Dan kita sebagai perempuan, mestinya kita mendukung dan memeluk perempuan lain atas apapun keputusan yang diambil untuk kehidupannya. Sudah seharusnya perempuan saling menguatkan, bukan saling menghujat dan menjatuhkan.

Untuk Salmafina Sunan, terima kasih sudah menampilkan keberanian atas pilihan-pilihan yang mungkin perempuan lain tak bisa lakukan. Cintai dirimu apa adanya tanpa ada tuntutan dari orang lain yang melihatnya. Cintai dirimu apa adanya dengan atau tanpa hijab.

Hijab adalah atribut keagamaan, hidupmu adalah dirimu sendiri. Pakailah sesuatu yang kamu butuh dan membuatmu nyaman, bukan karena paksaan dari siapapun.
Jadilah cantik, jadilah sehat, dan jadilah baik dengan menjadi dirimu sendiri.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.