Framing Media
Framing Media
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pada era sekarang, berita dengan cepat sampai ke publik. Tidak hanya di pagi hari atau waktu tertentu, tetapi setiap saat berita baru muncul, selalu berubah, saling tumpang tindih, seakan tak terbatas. Kenyataan ini disebabkan oleh dahsyatnya media masa online.

Bill Kovach menyebutnya dengan era banjir informasi. Ia mengatakan bahwa di era banjir informasi ini, sangat sulit untuk membedakan mana informasi yang benar dan salah. Ia menyebutkan bahwa semua bercampur baur menjadi blur, seperti yang tertulis dalam bukunya dengan judul BLUR.

Berita atau informasi yang kebanjiran itu menjadi tantangan media masa untuk tetap diminati dan dinikmati publik. Maka media masa terutama yang online harus tampil menarik dan cepat dalam memberitakan suatu informasi.

Media massa online jelas punya kompetisi dalam hal kecepatan. Siapa cepat dia dapat, siapa yang cepat memberitakan peristiwa, dia yang mendapatkan pembaca lebih banyak. berita pagi hari bisa langsung tenggelam ketika ada berita yang lebih menarik di sore hari. Maka dibutuhkan kecepatan supaya berita yang dibuat tetap dibaca publik.

Ketika cepat sudah menjadi prioritas, maka keakuratan berita sudah tidak lagi penting, semua dilakukan demi rating.

Selain urusan kecepatan, media juga harus tampil menarik. Mulai dari judul sudah mereka atur sedemikian rupa. Sebagian kita mungkin sudah mengenal istilah click bait, umpan klik merujuk pada konten web yang ditujukan untuk mendapatkan penghasilan iklan dengan menggunakan tajuk sensasional.

Setiap media online mempunyai gaya click bait-nya sendiri, karena mereka juga sudah memahami karakteristik pembacanya. Mereka memahami gaya bahasa yang disukai pembacanya. Judul berita dibuat sedemikian rupa, bombastis dan sengaja dibuat penasaran. Sering kali ketika dibuka sebenarnya berita itu biasa saja.

Untuk apa media melakukan itu, kenapa mereka belomba mencari pembaca? Apakah hanya karena mengejar viewer dan profit dari iklan. Tidak, setiap media punya kepentingan. Selain mencari keuntungan finansial, ada upaya untuk menggiring opini publik. Tidak ada berita yang bebas nilai.

Apa Itu Framing?

Satu peristiwa bisa saja diceritkan berbeda, perbedaan ini terletak pada sudut pandang berita. Sudut pandang berita ini dikenal dengan istilah framing. Kenapa ini bisa terjadi. Karena realitas berita hari ini berbeda dari awal mulanya. Pembuat berita atau jurnalis, datang ke tempat peristiwa dengan membawa ideologi dan perspektif di benaknya.

Ideologi yang dimiliki oleh jurnalis ini berpengaruh ketika ia menarasikan peristiwa. Maka ia akan menuliskan berita dengan tafsiran yang menurutnya benar. Tidak hanya sampai di sini, berita yang ditulis oleh jurnalis tidak bisa disebar ke publik begitu saja.

Berita terlebih dahulu harus masuk ke ruang redaksi yang juga memiliki ideologi dan kepentingan sendiri. Ruang redaksi dengan segala kepentingannya bisa  saja membuang tulisan seorang jurnalis, apabila tulisan tersebut tidak sesuai dengan ideologi dan kepentingan redaksi.

Berita atau informasi yang sering kita terima hari ini adalah realitas media, bukan realitas pertama yang sebenarnya. Ada seleksi isu yang dimainkan, tidak semua aspek mereka tampilkan ke publik. Mereka lebih menonjolkan aspek yang menguntungkan buat mereka.

Framing media hari ini sangat mudah kita rasakan, lebih lagi media televisi yang menggunakan audio visual. Cukup satu hari saja, kita sudah bisa tahu satu stasiun televisi sedang membangun citra baik siapa dan menyebar citra buruk untuk siapa.

Kita bisa mengetahui framing media dengan cara mengetahui bagaimana framing itu dimainkan. Diantaranya ketika media menggunakan kata sifat atau subyektif, pemilihan sumber yang tidak seimbang, penggunanaan teks, simbol dan gambar yang menguntungkan satu pihak, juga pengulangan yang dilakukan untuk terus meyakinkan publik.

Apakah Framing Selalu Buruk?

Pertanyaan selanjutnya adalah apakah framing yang dilakukan oleh media selalu berdampak buruk? Tentu saja jawabannya tidak, ini bergantung kepada ideologi yang dimiliki oleh jurnalis dan media.

Pada dasarnya, menurut Eriyanto dalam Analisis Framing, Konstruksi, dan Politik Media, framing adalah metode untuk melihat cara bercerita (story telling) media atas peristiwa. Cara bercerita itu tergambar pada “cara melihat” terhadap realitas yang dijadikan berita. “cara melihat” ini berpengaruh pada hasil akhir dari kontruksi realitas.

Maka untuk membangun ideologi dan perspektif publik yang baik dibutuhkan berita yang memiliki framing ideologi yang baik, contohnya adalah berita dari jurnalis dan media yang memiliki perspektif HAM.

Sebagai publik yang mengkonsumsi berita, pemahaman framing ini perlu dimiliki supaya tidak terjebak oleh realitas media. Publik bisa memilih media mana yang layak dikonsumsi.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.