Perempuan dalam media
Ilustrasi: adaptasi dari pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ketika saya ke Jakarta, saya bertemu seseorang dan dia membawa Zine tentang bahayanya pembalut sekali pakai. Itu sudah pernah saya dengar dari dosen saya yang kebetulan seorang dokter. Sayangnya, iklan pembalut sekali pakai tidak  pernah disertai dengan bahayanya.

Ketika saya membuka twitter, ada sebuah akun yang memberikan promo spesial untuk operasi vagina. Mulai dari operasi perbaikan selaput dara, perbaikan vagina dan perbaikan bibir vagina. Harganya tidak main-main, 30 juta/tindakan.

Bukan hanya iklan itu saja yang saya baca. Iklan bahwa vagina Perempuan harus semerbak wangi dan putih agar terus dicintai oleh suami juga sudah sering saya saksikan di televisi. Dan saya sangat meyakini ada beratus-ratus bahkan beribu ratus iklan lainnya yang menjadikan Perempuan sebagai objek dari sebuah Kapitalisme besar-besaran.

Dan sedihnya lagi, bukan hanya Iklan.  Banyak Akun-akun yang mengatasnamakan Agama juga melakukan itu kepada Perempuan. Mereka menyuruh Perempuan untuk menutup aurat namun tidak disertai dengan perintah laki-laki untuk menutup aurat juga atau sekedar mengingatkan agar laki-laki menundukan pandangan.

Bukan hanya itu perintah mereka. Mereka juga memerintahkan laki-laki untuk menikah lagi, dan memerintahkan perempuan untuk bersabar dan rela. Menyuruh Perempuan untuk memendam rasa sakit, menjanjikannya Surga yang hanya menjanjikan pesta seks dan bidadari bagi laki-laki.

Dan mereka menyuruh perempuan secepat-cepatnya menikah. Tidak boleh memberatkan syarat mahar. Tidak boleh minta ini itu. Tidak boleh menolak lamaran.  Tidak boleh melawan.

Perempuan, ia setiap bulan harus merasakan sakit karena menstruasi. Ketika berhubungan pertama kali ia juga merasakan sakit. Ia juga merasakan sakit ketika melahirkan; membiarkan vaginanya dijahit dan karenanya bahkan sulit sekali untuk berani kencing apalagi poop. Atau membiarkan perutnya dirobek-robek dengan rasa sakit berbulan-bulan lamanya.

Dan itu harus juga ditambahi dengan berbagai hal; Iklan yang membodohi, konstruksi agama yang begitu patriarkis, dan masyarakat yang memojokan. Perempuan sudah jatuh dengan berbagai kodrat yang menyakitkan, harus pula tertimpa tangga feodalisme, bangunan kapitalisme, dan reruntuhan patriarki. Kemanusiaannya sama sekali tidak diperhitungkan.

Revolusi Perempuan sudah terjadi jauh-jauh hari. Nabi Muhammad datang dengan melakukan banyak revolusi untuk hak-hak perempuan di Mekah yang begitu patriarkis (Walaupun saat ini Teks-teks keagamaan yang tersebar kebanyakan hanya laki-laki yang dijadikan manusia).

Perempuan di dunia sudah memulainya sejak tahun 1848 dengan membuat “The Declaration of Sentiment”. Perempuan Indonesia sudah melakukan kongres pertamanya tentang Hak-hak Perempuan di tahun 1928.

Revolusi-revolusi itu sudah dilakukan bertahun-tahun bahkan beradab-abad lalu. Namun penjajahan akan perempuan masih terus berlangsung. Dan ini berarti pengingat akan revolusi-revolusi itu harus terus digulirkan.

Tokoh-tokoh ini melakukan itu, mereka keluar dari budaya dan membebaskan diri mereka sebagai seorang perempuan. Fatimah Mernissi  tinggal dan hidup di kehidupan yang sangat patriarkis; hareem. Nawal El-Shadawi juga hidup di lingkungan yang membolehkan khitan bagi perempuan. Leila Khaled, perempuan pertama di Palestina yang membajak pesawat milik Israel. Kartini, dijadikan istri ke-2 dan hidup di lingkungan Jawa yang patriarkal.

Betapa banyak Perempuan yang pikiran dan perilakunya melebihi batas nilai moral, agama, dan iklan yang ada. Maka saat ini, saatnya kita para perempuan Indonesia tidak lagi dibodohi.

Jangan lagi tertarik untuk coba operasi vagina agar selaput dara perawan. Karena keperawanan bukanlah harga mati dari seorang perempuan. Ada kepintaran dan ketakwaan yang lebih tinggi harganya dan lebih harus diperjuangkan.

Jangan lagi ambil pusing dengan vagina yang berbau karena takut suami tidak lagi lengket. Karena vagina dengan berbagai hormon yang ada didalamnya memang memiliki bau yang khas, tidak harus semerbak wangi. Kecuali jika bau itu sudah melebihi batas kewajaran.

Jangan lagi peduli pada standar cantik orang-orang. Harus putih, tinggi dan lurus hanya demi kapitalisme yang tidak menguntungkan bagi kaum perempuan. Ada banyak hal kecantikan dalam diri kita yang juga harus dikembangkan dan diapresiasi.

Jangan lagi tertipu dengan banyaknya teks-teks agama yang mengeksploitasi perempuan. Karena agama diturunkan untuk semua makhluk, bukan hanya laki-laki. Sehingga keadilan pasti ada dalam agama. Jika agama tidak adil, maka sudah pasti yang mentafsirkannya yang salah prespektif, bukan agamanya.

Sehingga, poligami, nikah muda dan hal-hal lain yang diiklankan atas dasar agama, harus dibaca lagi dengan cara kritis. Jika itu tidak adil dan hanya menguntungkan satu pihak, maka sudah pasti bukan nilai agama.

Perempuan dengan segala nilai kodratnya yang membawa kesakitan harusnya ditinggikan dalam banyak fasilitas, iklan, dan agama yang ramah perempuan. Jika itu belum banyak, mari kita mengawalinya. Selamat Hari Perempuan sedunia kepada seluruh perempuan di dunia!

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.