KH Husein Muhammad
KH Husein Muhammad
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Senang bukan kepalang. Manakala salah satu kiai saya, ulama Pesantren, intelektual Nahdlatul Ulama yang bernama KH. Husein Muhammad–selanjutnya Buya Husein–akan dianugerahi penghargaan Doktor Honoris Causa (Dr HC) oleh civitas UIN Walisongo Semarang dalam bidang tafsir Al-Qur’an.

Buya Husein adalah pengasuh Pesantren Dar Al-Tauhid, Arjawinangun dan pendiri Fahmina Institute, dua lembaga yang mencerminkan sepak-terjang Buya Husein sebagai kiai Pesantren sekaligus pejuang nilai-nilai kesetaraan.

Penghargaan ini, menurut saya terlambat diberikan, bahkan mestinya lembaga-lembaga lain pun berebut dan terus menyusul untuk memberikan penghargaan tersebut kepada Buya Husein.

Bukan mengada-ada. Akan sangat sulit sekali menemukan kiai Pesantren selevel Buya Husein. Kiai lulusan Universitas Al-Azhar terlalu banyak, kiai yang mahir dalam membaca kitab kuning tak akan terhitung jumlahnya, tetapi sekali lagi, kiai Pesantren dengan pemikiran progresif sekaliber Buya Husein akan sangat sulit sekali ditemukan–untuk enggan mengatakan tidak ada.

Buya Husein memang laki-laki tetapi beliau konsisten membela perempuan yang mendapat perlakuan tidak adil. Tafsir dan pemikirannya terhadap dua sumber hukum Islam–Al-Qur’an dan hadis–begitu ramah dan kontekstual. Al-Qur’an dan hadis, di tangan Buya Husein semakin hidup, sesuai dengan dunyut nadi perkembangan zaman.

Buya Husein melampaui ulama dan akademisi. Ia banyak menulis buku. Beberapa di antaranya ‘Fiqh Perempuan’, ‘Islam Agama Ramah Perempuan’, ‘Mengaji Pluralisme kepada Maha Guru Pencerahan’, ‘Ijtihad Kyai Husein’ dan masih banyak lagi. Saya sendiri pernah menulis buku duet bersama Buya Husein, berjudul ‘Mencintai Tuhan, Mencintai Kesetaraan: Inspirasi dari Islam dan Perempuan’, diterbitkan oleh Quanta, Elex Media Komputindo, Kompas-Gramedia, Jakarta.

Masih sangat jarang, ada kiai yang konsisten menulis buku di mana buku-bukunya begitu ilmiah dan berbobot akademik tinggi. Saya berterimakasih sekali kepada Allah dan UIN Walisongo Semarang yang (akan) telah memberikan penghargaan tersebut.

Di dunia internasional, Buya Husein tercatat pernah mendapatkan penghargaan dari Pemerintah Amerika Serikat untuk ‘Heroes to End Modern-Day Slavery’ tahun 2006, namanya juga tercatat dalam ‘The 500 Most Influential Muslims’ yang diterbitkan oleh The Royal Islamic Strategic Studies Center tahun 2010 sampai 2013 secara berurutan.

Termasuk pada tahun 2016, Fahmina Institute–lembaga kemanusiaan yang ia dirikan–mendapatkan penghargaan berupa ‘Opus Prize’ dari Amerika Serikat tahun 2013. Dan kini Buya Husein akan menyandang gelar Dr (HC): Dr (Hc) KH. Husein Muhammad.

Saya berdoa, semoga akan ada lembaga yang menganugerahkan Buya Husein sebagai Profesor: Prof. Dr. (HC) KH. Husein Muhammad. Sangat pantas dan memang seharusnya demikian.

Meskipun saya yakin, Buya Husein bukanlah seseorang yang haus gelar dan penghargaan. Dengan atau tanpa gelar dan penghargaan, Buya Husein akan terus memperjuangkan tegaknya nilai-nilai kemanusiaan dan kesetaraan.

Buya Husein juga akan terus mengaji dan menulis, di sela-sela bercengkrama asyiknya dengan sanak-keluarga. Buya Husein adalah tipikal kiai Pesantren yang bukan hanya jujur, tetapi juga langka.

Basis keilmuannya merupakan hasil racikan khazanah Islam klasik (kitab kuning) dan keilmuan modern. Buya Husein berbeda sekali dengan kebanyakan kiai dan akademisi yang ada.

Buya Husein mampu memberikan tafsir dan pemikiran yang ramah nan segar, dalam banyak hal berkaitan dengan ‘pembagian waris bagi perempuan’, ‘hak aborsi’, ‘sunat perempuan’, ‘imam shalat perempuan’, ‘sunah monogami bukan poligami’ dan lain sebagainya. Wallaahu a’lam.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.