Ulama perempuan
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Satu minggu ini aku lewati dengan menikmati buku yang berjudul Waktu untuk Tidak Menikah. Buku yang ditulis oleh Amanatia Junda itu memuat cerita-cerita pendek kisah perjalanan hidup perempuan, yang dikemas dengan sangat asik sekali. Sehingga pembaca tidak merasa bosan.

Salah satu cerpen yang aku sukai, tentu sesuai judul bukunya yaitu Waktu untuk Tidak Menikah. Cerita yang terdapat pada halaman-76 ini mengisahkan seorang perempuan bernama Nusri berumur 28 tahun yang bekerja di  pabrik buku tulis di daerah Timalayah.

Tepat di usianya yang ke-28 ia berniat untuk menikah dengan Laksmono, kondektur bus antar provinsi. Sebenarnya keputusan untuk menikah dengan Laksmono bukan keinginan Nusri seutuhnya, tetapi karena memenuhi tuntutan ibu tercintanya.

Pasalnya Komariah (Ibu Nusri) sudah malu dengan tetangga dan masyarakat di kampungnya,  karena punya anak perempuan yang belum menikah, padahal sudah dewasa. Dengan begitu mau tidak mau Nusri harus mengikuti keinginan ibunya tersebut.

Di hari pernikahnya, Nusri bangun menjelang Subuh, tepatnya pukul tiga lewat tiga puluh menit. Ia mandi dan bersiap-siap untuk didandani oleh tukang rias. Namun, entah kenapa sepertinya ia ragu dan merasa hampa.

Singkat cerita. Pernikahan tersebut akhirnya batal karena Nusri merasa belum siap untuk menikah. Selain itu ia masih belum bisa memulihkan rasa sakit hatinya dari Yunus, mantan kekasihnya. Dulu mereka sempat berpacaran, tetapi kandas di tengah jalan karena Yunus berselingkuh dengan perempuan lain dan memutuskan untuk menikahinya.

Sekilas kisah percintaan yang ditulis Amanatia Junda itu memang hampir sama dengan jalan ceritanya Syahrini, Reino Barack dan Luna Maya yah.

Tapi selain rasa sakit hati karena cintanya diduakan, sebanarnya ada hal lain yang paling menyakiti Nusri yaitu perlakuan Yunus yang menjengkelkan. Ia kerapkali mengatakan Nusri  sebagai perempuan kadaluarsa atau perawan tua, karena di usianya yang dewasa belum juga menikah. Bahkan bukan hanya mantan kekasihnya saja yang sering melontarkan kata-kata tersebut, ibu, teman dan tetangga-tetangganya pun sama.

Sehingga membuat Nusri sangat membatin, dan terpaksa menerima ajakan Laksmono untuk segera menikah.

Menurutku, kisah dalam buku tersebut sering juga dialami oleh perempuan lain. Di daerah Garut tempat aku lahir misalnya, Sebutan-sebutan seperti itu sangat lumrah sekali.  Perempuan yang sudah dewasa, kemudian belum menikah pasti akan mendapat tekanan yang luar biasa dari orang-orang sekitarnya.

Bahkan ketika ada laki-laki yang melamar atau mengajak ia untuk menikah, sementara perempuan tersebut tidak berkenan, ia akan dapat kutukan sebagai perawan tua. Tidak cukup di situ, di mata masyarakat pun martabatnya sebagai perempuan berkurang, sehingga tidak punya hak untuk menentukan calon suami yang ia inginkan. Biasanya orang-orang akan bilang seperti ini “Ada laki-laki yang mau nikah sama kamu saja sudah harus bersyukur, jadi perempuan kok pilih-pilih”.

Astagfiruloh, kata-kata netizen itu memang aneh-aneh ya. Padahal bagaimana mungkin martabat seseorang dapat berkurang karena menolak sesuatu yang sama sekali tidak ia inginkan.

Bukankah Islam selalu mengajarkan untuk tidak menzolimi, merendahkan, dan menyakiti orang lain termasuk perempuan, karena ia juga manusia yang mempunyai keinginan dan pilihan sendiri. Justru sebagai muslim yang baik, mestinya ia menjadikan perempuan sebagai manusia yang bermartabat sehingga tidak ada paksaan terhadap perempuan dalam memutuskan sesuatu, dalam kasus ini pernikahan.

Nabi Muhammad SAW dalam kehidupan sehari-harinya juga telah memberi banyak contoh, bagaimana seharusnya seorang muslim menghormati dan memuliakan perempuan. Seperti dinyatakan dalam salah satu hadis yang artinya:

”Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah Saw bersabda: Orang mukmin yang paling sempurna adalah mereka yang memiliki akhlak mulia dan sebaik-baiknya kamu adalah dia yang berperilaku baik terhadap perempuan.” (Sunan Turmudzi)

Seperti yang dijelaskan Faqihuddin Abdul Kodir dalam buku 60 Hadis Hak-hak Perempuan dalam Islam. Melalui teks tersebut Nabi mengingatkan kepada kita semua, bahwa berbuat baik terhadap perempuan menjadi syarat keimanan sekaligus  indikator orang-orang terpilih. Ini merupakan pengakuan tegas dari Nabi tentang posisi dan martabat kemanusiaan perempuan.

Begitupun perempuan, ia akan menjadi orang terpilih jika mampu berbuat baik terhadap laki-laki.

Jadi jelas, martabat seseorang tidak bisa berkurang hanya karena di usianya yang dewasa belum juga menikah. Menurutku nikah itu pilihan, degan begitu seseorang bisa menentukan sendiri kapan waktunya ia untuk menikah sesuai dengan kesiapannya. Atau justru ia memilih untuk tidak menikah, itu juga sah-sah saja. Yang penting ia tetap berusaha menjadi manusia baik, dengan saling menolong,  menyayangi dan bekerjasama.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.