Sekretaris Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) PBNU KH. Marzuki Wahid, MA ketika menyampaikan materi pada acara bedah buku “Islam Tradisional Yang Terus Bergerak” di Aula lantai 2 kampus 1 Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang, Senin, 25 Maret 2019.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubadalahnews.com,- Buku terbaru KH. Husein Muhammad merupakan karya yang mencoba menafsirkan, reinterpretasi, kontekstualisasi, dan rekonstruksi pemahaman atas teks-teks keagamaan. Menariknya buku ini mengajak pembaca untuk tidak meninggalkan teks, tetapi teks sebagai basis epistemologi.

Hal itu dikemukakan Sekretaris Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) PBNU KH. Marzuki Wahid, MA ketika menyampaikan materi pada acara bedah buku “Islam Tradisional Yang Terus Bergerak” di Aula lantai 2 kampus 1 Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang, Senin, 25 Maret 2019.

“Buya Husein masa mudanya adalah masa tuanya, dan masa tuanya adalah masa mudanya. Itu yang (saya) sebut Beliau (Buya Husein) dengan (ber)corak pemikirannya post-tradisionalis,” kata Kang Jek, panggilan akrabnya.

Ia menilai, Buya Husein betul-betul menyelami Islam tradisionalis, bukan hanya di permukaannya saja, tetapi sampai ke dalam. Melalui buku ini, Buya Husein mengajak pembaca untuk maju tanpa meninggalkan teks. Hal ini berbeda dengan orang-orang modernis.

“Buya Husein pernah mengatakan bagaimana kita maju tanpa meninggalkan teks. Karena selama ini banyak orang pengen maju, modern, progresif lalu menyalahkan teks. Teks ini disalahkan,” kata Kang Jek.

Jika masih menyalahkan teks, lanjut dia, artinya orang itu sudah sangat terbelakang. Hal ini berbeda dengan orang tradisionalis. Justru Buya Husein tidak menyalahkan teks, tetapi turats dijadikan sebagai basis epistemologi.

Menurutnya, buku ini mengulas bagaimana Buya Husein melihat pesantren secara anatomis, geneologis dan kitab kuning. Buya Husein dalam bukunya menjelaskan bahwa kitab kuning itu kelebihan yang dimiliki pesantren.

“Menurut saya cukup membantu, (karena) buku ini menjelaskan bagaimana memahami pesantren,” ungkapnya.

Sebab, Kang Jek melihat di pesantren banyak menyediakan beberapa literatur tentang peradaban keislaman yang dulunya sangat luar biasa. Namun, Kang Jek mengingatkan agar memahami kitab kuning tidak secara tekstualis, karena hal itu akan mengembalikan kezumudan.

Zumud artinya tidak bergerak, tidak maju, karena itu adalah konstruksi masa lalu. Nah Buya Husein banyak mengkritik soal ini. Pesantren masih diperlukan sebagai basis, tetapi kalau itu-itu (tekstualis) saja, maka tidak akan berkembang,” jelasnya.

Selain itu, Buya Husein merupakan kiai pesantren yang berbasis epistimologi dan berani menghadapi isu-isu gender, pluralisme, demokrasi, Hak Asasi Manusia (HAM) sebagai tantangan.

“Dia (Buya Husein) pernah mengatakan bahwa kita tidak bisa menolak demokrasi. Tidak bisa menolak HAM, juga tidak bisa menolak gender dan seterusnya. Karena ini zamannya, peradabannya seperti ini,” tegasnya.

Buya Husein adalah sosok yang ahli bidang keilmuan, keislaman dan pesantren yang berani merespon isu-isu tersebut. Sebab, Buya Husein menemukan koesistensi antara Islam dengan isu-isu kontemporer ini.

“Semoga pemikiran-pemikiran Buya Husein terus menghadirkan Islam solihun likulli zamanin wa makan  (Islam yang relevan sesuai dengan tempat dan waktu). Dimana Islam itu hadir,” tutupnya.

Untuk diketahui, Majelis Mubadalah ke-19 yang digelar Yayasan Fahmina dan Prodi Ilmu al-Quran dan Tafsir (IAT) Pascasarjana UIN Walisongo itu diikuti puluhan mahasiswa dan para dosen. (RUL)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.