Tari topeng
Penari topeng kelana muda. Foto: Awing/Fahmina.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mengapa lokakarya, pameran, atau kongres seni dan budaya lebih banyak diisi laki-laki? Apakah tidak ada pekerja perempuan dalam dunia seni budaya?

Teman saya pernah menanyakan demikian ketika kami mengunjungi pameran seni di salah satu kota di Jawa Barat.

Saya sering mengunjungi pameran atau lokakarya seni budaya yang hanya berisi laki-laki. Entah karena kita alpa untuk melibatkan perempuan ataukah laki-laki yang memang ingin mendominasi keterlibatan mereka dalam dunia seni budaya?

Dalam banyak aspek kehidupan, dominasi laki-laki memang kerap kental kita lihat dan rasakan. Perempuan jarang sekali diberikan akses untuk mendapat ruang dalam masyarakat kita. Tak terkecuali dalam seni dan budaya.

Perempuan pekerja seni budaya di Indonesia tidak sedikit dan sangat beragam. Namun karya dan kerja-kerja mereka masih kurang diakui, diapresiasi, dan bahkan tak jarang dihilangkan.

Sedikitnya ruang yang diperoleh perempuan dalam dunia seni dan budaya membuat perempuan memerlukan ruang kolektif dan kolaboratif untuk mewadahi kerja-kerja mereka.

Selama satu pekan saya menjadi salah satu bagian dalam acara perkumpulan perempuan pekerja seni dan budaya yang diselenggarakan oleh Perempuan Lintas Batas (Peretas) yang bertempat di Institut Mosintuwu, Poso, Sulawesi Tengah.

Peretas Berkumpul 01: Pakaroso! dihadiri 50 perempuan pekerja seni budaya dari berbagai daerah di Indonesia dengan beragam gagasan, ekspresi dan pilihan medium karya seni berkumpul membicarakan dan mendiskusikan kegelisahan terkait isu-isu perempuan yang selama ini kerap berkembang di masyarakat.

Para perempuan tersebut merupakan pelaku seni budaya mulai dari penulis, perupa, pendongeng, aktor, penari, pesuara, pemusik, penenun, sutradara, arsitek, kurator, peneliti, guru kesenian, dosen, aktivis, antropolog dan sosiolog.

Tidak saja membicarakan kegelisahan perempuan, namun semua peserta berbagi pengetahuan satu sama lain. Kegiatan ini menggunakan metode conference unconference di mana semua peserta terlibat dalam sumber pengetahuan.

Kami diajak menentukan bersama tema, topik, dan isu yang akan dibicarakan. Kami memberi dan diberi ruang aman dan nyaman untuk saling berbagi. Saling memoderasi dan memfasilitasi ruang diskusi. Menciptakan cinta dan menyatukan energi untuk saling menguatkan kerja-kerja perempuan dalam seni dan budaya.

Yang menarik di antara peserta lainnya, ada dua balita yang mengikuti ibunya menghadiri pertemuan ini. Artinya, perempuan tidak sekadar reproduktif saja tetapi perempuan juga memiliki kemampuan dalam kerja-kerja produktif.

Seni dan budaya menjadi ruang alternatif dan strategis bagi perempuan dalam bersuara dan berkarya. Ruang-ruang kolektif dan kolaboratif semacam ini perlu lebih banyak lagi diadakan agar keberadaan, karya dan kerja-kerja perempuan dapat dihargai, diakui, diapresiasi, dan suara perempuan tak pernah mati.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.